A Part Of my Life (Cerpen bag 1)


ngutip dari seorang blogger suhu gw

“kalau mau nge-blog tulislah perasaan paling kuat yang kamu rasakan sekarang”

dan entah kenapa, gw jadi pengen nulis cerpen😀. malu sih benernya mau diposting, habisnya jelek. tapi daripada cuma nganggur di hardisk, akhirnya gw posting juga😀. ni cerpen judulnya “A Part Of my Live”. sepenggal kisah seorang cowok biasa dalam menjalani kehidupannya.. gak usah panjang lebar kayaknya. nah silahkan baca😀
=============================================

17 mei 2008
“pulang yuk”
“loh? Ntar aja. Marapukan belum tampil?”
“iya, tapi dah malem ni lo, aku takut dimarahin mama”
“hmm.. yaudah yuk…”
Aku gandeng tangan defa keluardari stadion kridosono. Yaa.. hari ini marapu, band kesukaannya manggung disini. Dan kemarin tanpa bilang2 aku ngasih tiket konser ini ke dia. Maksutnya biar surprise, tapi reaksinya malah biasaaja. Defa orangnya emang gitu, jarang nunjukkin keterkejutannya padahal aku udah tahu dihatinya pasti lagi berbunga2..(Gee r!)
“def”
“ya?” sahutnya
“kapan2 kalo marapu manggung lagi, kita nonton ya?”
“haha, sejak kapan kamu suka reggae, isi mp3 hp mu aja lagu rock semua. Atau jangan2 kamu Cuma pengen jalan bareng aku ya hihi”
“ih GR, ya gaklah, lagi seneng aja dengerin reggae hehe”
Padahal dalamhati, ‘tentu aja def, aku selalu nyaman di samping kamu, bahkan besok kalau seleramu turun menjadi lagu campursaripun aku bakalan tetep temenin nonton’
“yup, dah sampe, langsung tidur ya, udah malem ni..”
“yoi, makasihya wan hehe, ati2 di jalan”
“he em, duluan ya def”
Saat aku sampe rumah, ternyata defa masih sempet ngirim sms
“mksh y wan, hrni q sneng bgt. Wlpun blm smpt nntn marapunya hehe”
Aku langsung bales
“iy, sm2, q jg sneng kq, tdr yuk, cape aq^^”
Gk nyampe 2 menit, defa balas lagi.
“pokoknya mksh y wan, nite 2”
Defa..defa.. benar2 cewek yang beda. Cuek..jutek.. pendiam namun kadang bisa jadi sangat perhatian. Pantes aja direbutan di kelas. Haha. Aku benar2 beruntung bisa ngajak dia jalan malam ini.
—————————————————————————————————
25 Juli 2008
“gimana wan, ketrima UGM kagak?” anton temen akrabku Tanya.
“wah, kagak ton, belum nasibku kali haha, lha kw py?”
“gimana mau kterima, daftar aja enggak, aku mau nerusin usaha ortuku aja, lebih enak wan, langsung bisa dapet duit haha”
“dasar. Jangan2 neuron otakmu emang udah kecetak tulisan duit ya haha”
“wuu..mentang2 anak IPA omongannya sok2an biologis. eh, defa gimana wan?”
“heh defa!, aku belum sempet nanya ton?”
“jah, gimanasih wan, masak sama calon bini sendiri gak tau”
“huss.. dia aja belum jadi pacarku ton”
Jadi keinget defa lagi.Kesibukanku nyiapin UM UGM dan UN bener2 bikin waktuku kesita. Hubunganku sama defa yang sempet deket kembali renggang. Hmmm… aku sms tami aja kali ya. Sebagai sohibnya tentu dia tahu nasibnya defa
alhmdlh wan, aq ma defaktrima di teknik UGM, jd bareng lg nih haha
Isi sms tami udah kuduga, defa yang pinter pasti bisa masuk UGM. Berarti aku ma defa bakal jarang ketemu. Apal angsung kutembak sekarang aja ya..hah! Bingung. Nglanjutin kuliah aja belum jelas malah mikirin pacar. Bisa2 langsung dimarahin bapak ni. Jadi inget perkataan bapak kemarin
“Lulus sekolah, langsung kuliah lo lee.Ojo mikir liane sik..po neh pacaran”
“nggihh pak” selalu kata ini yang keluar kalau sedang ngomong sama bapakku, aku seakan2 gak punya keberanian buat bantah. Udah kebiasaan bapakku kalau omong sedikit tapi langsung keintinya. Dan aku sebagai anaknya harus patuh, klo enggak bisa2 gak dikasi uang jajan lagi (bener2 kayak anakkecil)
——————————————————————–

13 Agustus 2008
Hari ini, tepat 4 minggu aku kuliah, Alhamdulillah masih bisa ketrima di Universitas Negeri lewat SNMPTN. Jadi biaya yang dikeluarin bapak gak begitu banyak. Yahh..wlopun gak sekampus ma defa. Dan kampusku gak seterkena kampusnya defa tapi itu bukan masalah lagi. Karena apa? Karena aku dan defa udah jadian hehe^^
Dan soal hubungan ini, aku belum berani omong ke ortuku.Mungkin kalau udah jalan lama baru aku omongin, aku masih takut ma perkataan bapak tempo hari..
“heh wan, ra ngalamun wae haha, ayo mulih” aji, teman baruku di kampus
“duluan aja ji, aku mau mampir bentar”kilahku
“owh yowis. Aku ndisik yo”
Kenapa defa belum sms ya, tadi pagi katanya pulang jam 2. Tapis ekarang udah jam setengah 3 belum sms juga..
Tiit…titt..tit.. bunyi hape langsung bikin lamunan ku buyar
“Owh ini dia” pikirku
“beb, q dh slese, jmpt d prkran y”
Aku Langsung tancap gas.Kampusk udan kampusnya jarakny agak begituj auh, 5 menit palingan juga dah nyampe.Begitu aku nyampe gerbang kampusnya motor langsung kuarahkan keparkiran. Aku udah hafal luar kepala struktur kampus ini. Ya gimana enggak, dulu aku ngebet banget pengen kuliah disini .Sayang takdir berkata lain (huhuhu)
“mau kemana dulu beb?” kata defa
“hmm..langsung pulang?”
“emoh ah, males pulang, main dulu yuk”
“kemana”
“terserah aja deh” mule de, defa slalu aja bilang terserah kalau ditanyai pendapat
“ke gale mau?”
“yeey masak ke mall mlulu sih”
“emm.. gimana kalo makan aja, kamu laper gak?
“laper dunk, kelaperan malah haha”
“haha ywdah kita cari makan dulu. Ketempat makan padang mau?”
“yayaya terserah kamu aja deh”
“yey.. kamu tu, bisanya Cuma bilang terserah duank. Usul kek kemana gt haha” lama2 aku kesel juga ma ni anak
“aku kan slalu nurut kamu beb haha” kilah defa
Dan hari itu, waktu berjalan begitu cepat.Emang bener kata orang. Kalau lagi sama pacar cepet banget rasanya, tapi kalau lagi dikelas apalagi kuliahnya rumit. alamak,, semenit terasa sejam.
Sekitar jam 7 malam, aku anter defa pulang kerumahnya. Setelah sempat bincang2 ma ortunya aku kemudian pamit. Hubunganku ma ortunya defa emang baik, soalnya ortunya defa gak larang defa pacaran. Soal larangan pacaran dari ortuku itu pun aku belum bilang ke ortunya defa. Aku kan pacaran ma defa bukan ortunya. Jadi gak terlalu penting deh soal restu ortu.
——————–
22 maret 2009
Dan seperti layaknya orang lain, hubungan ku ma defa sering kena masalah. Dari masalah yang sepele sampe yang prinsipil. Dari sini aku tahu kalau defa bener2 orang yang megang prinsipnya. Satu lagi aku tahu keunikan cewek ini.
Hampir semua masalah yang aku dan defa hadapi bisa berakhir damai, hingga akhirnya aku ketahuan jalan sama cewek lain. Apakah aku selingkuh?
Ya.. aku selingkuh waktu itu. Tentu saja defa marah bukan main. Hampir seminggu dia diemin aku. Dan di hari ke 7 dia bilang pengen ketemuan di rumahnya.
Aku udah tahu kemungkinan terburuk hari ini. Kalau enggak digampar ya diputus. Nasib..nasib..
Tapi entah kenapa ketika aku sampe dirumahnya dan ketemu dia. Defa malah diem aja. Aku yang ngrasa bersalah gak bisa omong apapun. Sedangkan defa semakin larut dengan diamnya.
“def…” setelah hampir sejam gak ada yang omong, akhirnya aku beraniin omong. Pake nama asli bukan beb kayak biasanya
“ya wan” setengah males dia jawabnya, juga pake nama asli
“kamu gpp?”
“……”
“….” Gak ada jawaban dari defa
“….”
“kamu kok tega kayak gini sih wan?” defa mulai terisak nangis
“maaf def, aku khilaf”
“tapi kenapa kamu selingkuh, aku kurang perhatian?”
Deg! Langsung menohok ke ulu hati.
(enggak def, kamu udah baik banget ma aku, terlalu baik malah. Hanya aku yang bodoh, mau jalan sama cewek lain)
“def sebenarnya aku…..”

bersambung ke part 2 (kalau masih ada niat buat nulis :D)

5 thoughts on “A Part Of my Life (Cerpen bag 1)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s